Isi Media: Analisis, Refleksi Realitas, Dan Ragam Gaya


Isi media sebagai bukti masyarakat dan budaya

Tujuan utama analisis indikator budaya adalah menguji proposisi tentang dampak media sepanjang waktu, tetapi ia juga merupakan metode bagi studi perubahan sosial untuk kepentingannya sendiri dan bagi keperluan perbandingan masyarakat dan kebudayaan dalam sejumlah negara yang berbeda.

Penilaian media dan organisasinya

Ada berbagai persoalan yang mendasari penilaian:

  1. pengaturan dan pengendalian media berdasarkan kriteria moral tertentu.
  2. kadar sejauh mana media menyesuaikan diri dengan kriteria profesional atau kelembagaan tertentu- khususnya kriteria yang berkaitan dengan hal-hal seperti kebhinekaan, keseimbangan, objektivitas, keinformasian, kelengkapan, kecermatan, keparipurnaan, sensasionalisme, dan sebagainya.
  3. penimbangan bias dari kecendrungan ideologi, khususnya dalam konteks di mana media diharapkan bersikap netral dan objektif.

Studi isi demi isi itu sendiri

Studi isi demi isi itu sendiri maksudnya mengacu pada studi isi yang tidak memiliki tujuan instrumental, tetapi berusaha menyingkapkan atau menjelaskan berbagai aspek intrinsik dari teks tertentu, arti, atau bentuknya.

Konflik dan ketidakkonsistenan tujuan

Salah satu ketidakkonsistenan yang potensial telah dikaji pada saat membicarakan kaitan antara media dan perubahan sosial. Kontradiksi kedua yang potensial terjadi antara pandangan bahwa isi media merupakan indikator sosial dan budaya dengan proposisi bahwa aspek ini media yang paling menonjol dapat dikaitkan dengan struktur dan dinamika organisasi. Ada juga perbedaan tertentu antara pandangan tentang isi apakah sebagai produk karakteristik lingkungan organisasi atau waktu sejarah dengan pandangan yang mendasari tujuan studi isi yang disebut terakhir- uraian bahasa, kode, dan struktur arti.

Modus Pembahasan dan Metode Analisis

Modus Pembahasan dan Metode Analisis dipandang membentuk dua kutub “dimensi” pada kutub yang satu adalah uraian isi ‘yang tidak problematik’, sebagai perangkat jenis atau kategori akal sehat (buku, berita, drama, dan sebagainya); pada kutub yang lain, bentuk yang pada dasarnya subjektif, adalah penilaian moral dan estetika terhadap produksi kebudayaan.

Analisi isi tradisional

Pendekatan dasar untuk menerapkan teknik ini adalah: (1) memilih percontoh (sample) atau keseluruhan isi; (2) menetapkan kerangka kategori acuan eksternal yang relevan dengan tujuan pengkajian; (3) memilih ‘satuan analisis’ isi; (4) menyesuaikan isi dengan kerangka kategori, per satuan unit yang terpilih; (5) mengungkapkan hasil sebagai distribusi menyeluruh dari semua satuan atau percontoh dalam hubungannya dengan frekuensi keterjadian hal-hal yang dicari untuk acuan.

Prosedurnya didasarkan atas dua asumsi utama: bahwa hubungan antara objek acuan eksternal dan acuannya dalam teks akan cukup jelas dan tidak mendua dan bahwa frekuensi perwujudan acuan yang terpilih secara shahih akan mengungkapkan ‘arti’ utama teks secara objektif.

Strukturalisme dan Semiologi

Strukturalisme merupakan suatu perkembangan ilmu bahasa yang berasal dari de Saussure (1915) dan mengkombinasikan beberapa prinsip antropologi struktural  dengan ilmu bahasa. Sedangkan semiologi (atau semiotika) adalah ‘ilmu umum tentang tanda’ (Peirce, 1931-35) dan mencakup strukturalisme dan hal-hal lain yang sejenis, yang karenanya semua hal yang berkaitan dengan signifikasi, betapapun sangat tidak terstruktur, beraneka ragam, dan terpisah-pisah.

Varian dan kemungkinan lainnya

Dalam rangka mencapai satuh atau lebih tujuan yang dikemukakan pada bagian awal,  seringkali dipandang boleh dan perlu beranjak dari bentuk murni analisis ‘Berelsonian’ atau ‘Bathian’ dan sejumlah pengkajian mengkombinasikan kedua pendekatan itu, sekalipun keduanya berbeda asumsi.

Isi media dan realitas sosial

Tema yang mempersatukan

Tema tunggal yang, lebih dari yang lainnya, tampaknya telah mempedomani berbagai studi isi media adalah hubungan antara isi media dengan ‘realitas sosial’.

Teori tentang penyimpangan-realitas

Teori fungsional

Teori fungsional menawarkan beberapa kemungkinan menguraikan kecendrungan di atas, bergantung pada apakah kita meninjaunya dari sudut pandang.

Teori persekongkolan atau hegemoni

Teori persekongkolan atau hegemoni dapat, dengan sedikit imajinasi, menyelesaikan banyak temuan tentang isi dengan teori pengendalian masyarakat oleh elit atau kelas yang mementingkan diri sendiri.

Teori organisasi

Pendekatan politik-ekonomi dapat menjelaskan ikhwal mengapa faktor ekonomi dan pesan menimbulkan banyak penyimpangan dari realitas. Umumnya apa yang baru, informatif atau berbeda akan memerlukan biaya lebih besar dan kurang menguntungkan. Kedua, banyak dari kecendrungan yang diuraikan dalam bab sebelumnya mungkin bersifat prediktif tentang beberapa ‘distorsi’ realitas yang konsisten. Ketiga, kebanyakan isi media merupakan karya ulang berbagai tema dan kesan dari kebudayaan masa lalu, yang acapkali melestarikan unsur-unsur masa lalu prademokrasi di mana nilai-nilai ras, bangsa, dan hierarki sosial telah tertanam.

Aliran berita.

Pemusatan berita

Dapat dikemukakan bahwa surat kabar merupakan pola dasar dan juga prototip semua media massa modern (Tunstall, 1977, hal. 23) dan dapat dipastikan, dalam hal apapun, bahwa unsur penting surat kabar dan semua media seperti itu, radio dan televisi, adalah berita.

Pengertian berita

Walter Lippman (1922) berfokus pada proses pengumpulan berita, yang dipandangnya sebagai upaya menemukan ‘isyarat jelas yang objektif yang memberartikan suatu peristiwa. Komentar awal yang kedua tentang berita, Robert Park (1940), lebih menaruh perhatian pada kandungan berita yang esensial. Hal yang sama selanjutnya telah diungkapkan secara lebih ringkas oleh Galtung dan Ruge (1965) dengan berujar “news” sebenarnya “olds”.

Berita dan kepentingan manusiawi

Dalam karakteristik Breed, pada satu tempat berita diperbandingkan dengan ‘kepentingan manusiawi’, dengan menyiratkan bahwa yang disebut pertama berkaitan dengan informasi serius, yang disebut kemudian dengan sesuatu lainnya- barangkali sesuatu yang bersifat menghibur, sensasional, atau pribadi.

 

 

 

Nilai dan struktur berita

Salah satu kesimpulan umum dari banyak studi tentang isi berita adalah bahwa berita memperagakan pola menyeluruh yang agak stabil dan dapat diperkirakan apabila diukur dalam kaitannya dengan kualitas dan kategori konvensional dari pokok bahasan. ‘Sudut pandang media’ menekankan kualitas berita yang tanggap-realitas dan sudut pandang analitis meninjaunya dari sifat proses pemilihan berita yang bersifat terstruktur dan autistik. Menurut pandangan yang disebut pertama, urutannya adalah sebagai berikut:

PERISTIWA→ KRITERIA BERITA→LAPORAN BERITA→MINAT BERITA

Model urutan yang lain adalah sebagai berikut:

MINAT BERITA → KRITERIA BERITA→ PERISTIWA→LAPORAN BERITA

Bentuk laporan berita

Penting diingat bahwa terdapat dua tingkat informasi- satu pada tingkat informasi- satu pada tingkat butir berita yang terpisah dan yang lain pada keseluruhan ‘paket’ berita (halaman surat kabar atau “buletin” berita radio atau televisi). Aspek penting bentuk berita yang kedua berkaitan dengan indikasi ketertiban dan sarana menata keseluruhan.

 

Daptar Pustaka

McQuail, Denis., Teori Komuniskasi Massa,